27 June 2018

Ramadhan - Lebaran Kemudian

Hmm mikir keras! :v saat ramadhan kemarin ngga kepikiran buat update blog, padahal ini harusnya jadi buku harian gue hehehe. Tapi apalah-apalah, alemong, dan asal lo tau aja buku harian itu ada dua jenisnya, public and private, dan ini yang public. Jadi kemungkinan besar yang ada di buku harian public itu memang layak untuk dikonsumsi public, setidaknya untuk menghabiskan waktu kalian gan & sis, karena isisnya kebanyakan unfaedah. NEXT!

Ngomong-ngomong soal ramadhan kemarin, maksudnya yang baru lewat, gue, gue nih, ngerasa kurang maksimal sama ibadah yang gue jalanin, yah, begitu-begitu aja, harusnya kan setiap tahun ada peningkatan, kalo dibilang iman itu yazid wa yankus a.k.a naik-turun, masa iya tiap tahun? So, ini adalah evaluasi gue. Jika lo merasakan hal yang sama, mari sama-sama kita berbenah.

Ada dua hal yang penting untuk dievaluasi nih geng, pertama kuantitas ibadah kita, seberapa banyak kita melakukan ibadah di bulan ramadhan kemarin? Maksudnya, seberapa banyak kita melakukan shalat sunnah? Shalat wajib ngga usah ditanya lah yah, terus, seberapa banyak kita tadarus, apa taraweh kita banyak a.k.a kontinue, berlanjut, ngga bolong? Sedekah? Membantu orang lain? Nah itu yang harus kita tanyakan ke diri kita sendiri.

Setelah itu, kualitasnya gimana? Jadi dua point ini penting untuk kita evaluasi. Percuma kalo kita melakukan banyak ibadah sunnah tapi kita ngga ikhlas lillahi ta'ala sama sekali. Hmm mikir keras kan? Apa jadinya kalo udah mah kuantintas ibadah kita dikit, ditambah kualitasnya jelek, duh parah. Jangan sampe deh. Harus! Harus kita sama-sama berbenah, bukan dalam artian gue juga udah sempurna, wooh jauh banget dari kata sempurna gue mah. Lanjut!

Ramadhan adalah momment dimana kita belajar, belajar dari kesalahan-kesalahan yang telah kita perbuat, selama kita menyadari kesalahan apa saja yang telah kita lakukan, maka akan semakin mudah kita berbuat baik, karena kita sadar tuh kita salah, makanya harus banyak-banyak bertaubat, istighfar, dan melakukan ama-amal yang bisa menambal kesalahan tadi, karena Allah akan mengganti dosa kita dengan kebaikan, so jangan khawatir ngga akan diampuni sama Allah, asalkan kita usaha, dan berdoa. Pasti Allah mengampuni dosa-dosa kita, percayalah.

Tapi inget, jangan terlena ketika kita punya salah, punya anggapan bahwa Allah pasti ngampunin dosa kita, kita terus-terusan aja ngelakuin kesalahan, ya lama-lama mah dosa bukannya berkurang malah makin gede levelnya, yang tadinya dosa ringan, lama-kelamaan kan jadi dosa besar, jangan deh yah.

Ok sampai sini ramadhan itu maknanya luas banget deh pokoknya, dari mulai gue bisa ibadah khusyu, berbagi, dan yang paling penting bahagia. Gue bersyukur menjadi seorang muslim dan bisa menikmati indahnya ramadhan, nah kalo menurut lo apa makna ramadhan sebenernya?

Lebaran kemudian -

Jadi, selama sebulan kita digodog untuk jadi muslim yang taat dan patuh juga berkualitas a.k.a kaffah, di momment lebaran inilah kita akan membuktikannya, see, coba kita liat apa itu.

Pertama, lebaran adalah hari raya, merayakan kemenangan, iya kita selama bulan ramadhan berpuasa tiba saatnya kita berharap agar dosa-dosa kita diampuni, ya mudah-mudahan, makanya jangan sampe sebulan kita puasa sia-sia dengan pas datangnya hari raya malah bikin dosa lagi.

Kedua, silaturrahim, penting banget karena penting aja udah gitu, selain itu bisa manjangin umur kan? Nambahin rezeki juga, THR mungkin? wkwk

Terakhir, istiqomahin amalan-amalan di bulan ramadhan, bukannya menganggap hari raya artinya mencapai garis finish, bukan, harusnya kita anggap sebagai garis start lagi, karena hidup ini ada lap nya juga kek balapan F1. Oke?

Sekian. Terima kasih, selamat hari raya idul fitri 1439 H, taqobalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum, minal aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin.

2 comments: