21 July 2018

Sukabumi Squads Jalan-jalan

Dear diary, late post nih gue taro disini. Ngomong-ngomong soal pengalaman, kalo diabadikan kan jadi tahan lama, baik itu kenangannya, ataupun materialnya. Jadi hari ini gue bakalan bagiin momment dimana pertama kali gue berkunjung, bukan ngelewat, karena ngelewat doang ngga jadi berkunjung sebutannya iye ngga? Iya, gue berkunjung ke salah satu kota di Jawa Barat, kota hujan biasa disebutnya, ini dia Bogor.

Image 1 
Selain kota hujan, kota ini juga terkenal dengan sebutan "gudangnya asinan", karena asinan bogor ini khas banget. Sayangnya gue ngga sempet beli asinannya, karena emang doyan ngga doyan. Hahaha.

Ok, kita akan mulai dengan pemberangkatan. Gue sama temen-temen gue, 2 orang, dari sukabumi udah siap buat jalan-jalan. Pertama kita kumpul di stasiun Sukabumi, ya, karena itu merupakan rute tercepat untuk ke Bogor. Meskipun ada salah satu kendaraan lain yang juga lebih ekstrim sih, ntar gue ceritain di akhir.

Image
Actually, ini pertama kalinya juga buat gue naik kereta jurusan Sukabumi - Bogor, at least ngga telat-telat bangetlah diumur gue yang segini mah. Selama perjalanan, seperti biasa, kalo ngga ngobrol ngalor-ngidul  — karena kita berbeda tempat kuliah, jadi yaa.. yang diobrolin adalah obrolan seputar kuliahan —  ya tidur, atau sedikit-sedikit melihat pemandangan indah.

Jug gi jag gi jug gi jag gi jug kereta berangkat.

***

Sampailah ceritanya kita di tujuan pertama, stasiun maseng, kebetulan rumah volunteer kita ini deket sama stasiunnya. Jadi kita turun disini, sebenernya kita hampir lupa turun, untung ada ibu-ibu yang ngingetin. Tysm buat emak-emak yang itu.

Foto Cekrek 
Oke, gue bakal kenalin dulu anggota sukabumi squads dan tuan rumah kita di bogor satu-persatu. Pertama yang di image 2 yang di kereta, mereka adalah gue (udah tau yang mana kan?), Fajar, dan Salma, kita berempat ini dari satu pondok yang sama, yakni Darussalam Ciamis. Dan, temen gue tuan rumah yang di bogor ini namanya adalah Putri. Ok.

Awalnya, kita mau jalan-jalannya di Sukabumi ae, tapi karena ada yang ngusulin ke bogor, terus ada yang bersedia jadi volunteer buat di acak-acak rumahnya, then jadilah kita putusin buat ke Bogor, selain itu karena alesan tadi, kita juga bertiga baru pertama kali jalan-jalan di kota ini. *ngibas rambut. Jadi ya pilihan yang good choice lah ya.

Singkat cerita, kita disambut sama si tuan rumah ini dengan senyuman bahagia karena dia dikunjungin sama kita bertiga, UWOW, seperti biasa cewe sama cewe mah cipika cipiki, kita cowo mah so cool gitu. Abis gitu, kita diajak langsung ke rumahnya, pake mobil yang supirnya bokap ni orang Bogor, beuh kek tamu spesial aja, da best lah. Cuss sampe dirumah.

Istirahat bentar, makan, dan pada saat itu kebetulan masih dalam suasana lebaran tuh, terus masih ada makanan ala-ala lebaran gitu, rezeki nomplok deh buat kita, tysm buat maminya Putri. :v Selesailah kita makan, kita rebahan, istirahat lagi, ke wc, kencing, dan begitu sampai tiba saatnya, di sore hari, first trip dimulai.

Jadi ceritanya, kita langsung berangkat, entah kenapa awalnya kita ngga pernah tau bahwa ternyata si Putri ini punya temen namanya Epul, dia ngurus sebuah villa, yang di dalemnya ada seekor kuda yang namanya Monela, exited banget kan jadinya gue, wich is ini pertama kalinya banget buat kita berempat naik kuda, diumur segini, wkwk. Brem-brem otw.

Anggap ajalah gambarnya bagus 

Dan, asal lo tau aja si monela ini ternyata sedang mengandung seekor anak kuda, buah hati pertamanya, di umur yang kelima ini dia melepas masa lajangnya, maksudnya masa perawannya. Jadi kudu ati-ati naiknya, dan kemaren gue dapet kabar si monela ini udah ngelahirin, selamat ya, kapan-kapan undang kita ke aqeqahannnya.

Selain naik kuda, kita juga biasalah foto-foto cekrek instagram-instagramable-lan. Apalagi coba, haha. Karena emang viewnya juga lumayan bagus, jadi okelah. Then inilah kita Sukabumi Squads with Bogor member.

#Sukabumibogor Squads 
sukabumi squads
Day one, selesai. Beralih ke day two, 3 hari soalnya, tapi akan gue bikin singkat aja.

**

Saat pagi mulai tampak, semua kabut indah menyelimuti, udara dingin yang menyapa kulit kami, terbangunlah kita dari tidur malam yang indah, ea. Jadi urutannya bangun pagi, cuci muka, wudlu, sholat, gosok gigi, terus mandi. Syalala-syalala-syalala.

Dan, langsung saja kita berangkat ke kebun raya bogor, karena ceritanya kita pengen jalan-jalan. Walk in the earth. Itung-itung refreshing. Basically dengan kita menikmati aroma segarnya alam, pikiran kita bakalan jadi fresh, that's what I believe.

Menariknya adalah bahwa, jalan-jalannya ini emang bener-bener jalan kaki. wkwk. Bayangin aja, dari kebun raya bogor (taman, air mancur, sampe museum juga dibabad) kita jalan ke mall bogor, jalan lagi ngelilingin istana bogor sambil liat-liat peliharaan presiden :v, jalan terus sampe ke lapangan apa namanya itu lupa, terus jalan lagi ke mesjid, dan berakhir setelah jam 8 malem.

Image
jalan
jalan
tinggi
Gue ternyata masih pendek kurang tinggi
Dan, pas waktu bobo tiba, ternyata... ENAK... bangeeet, jadi nyenyak gitu, langsung deh dipikiran gue harus sering-sering nih jalan kek gini. hahaha.

*

Day three.

Setelah persiapan beres, kamera, badan, segala rupa, kita langsung cuss lagi ke taman cemara kalo ngga salah namanya at gunung halimun bogor (?). Iya itu, mungkin.

Kita jalan via foot nih ceritanya, jadi ini seperti hiking rally kecil, dan sampelah disana, udah gitu aja, nyari spot makan-makan dikit, photo, cekrek, done.

Ada cerita menarik pas pulangnya, jadi ceritanya kita kalo pas mau masuk kesana bisa pake kendaraan, tapi diparkirin dulu, baru kita jalan ke hutan/taman cemaranya, dan pas awal-awal, kita nyampe, parkir, ngga bayar soalnya cuma drop out aja, tapi pas pulangnya, si mang-mang parkirnya malah minta bayar, dan bahkan bayarannya menurut gue ngga biasa a.k.a ngga waras. Padahal cuman disimpen 5 menit.

Bayangin aja.

Si tukang parkir: "bayar oi!"
Bokap si Putri: "acan ge dihurungkeun mesin na, kalem atuh kang."
artinya: belum juga dinyalain nih mobilnya juga kang.
Si tukang parkir: "lamun sakeudeung 10 rebu, lamun lila 30 rebu."
- kalo bentar 10k kalo lama 30k

*buset gue bilang dalem hati.

Untuk wisata alam yang menurut gue ngga terlalu rame, dan terkesan same with wisata alam yang lainnya lah, masih standar gitu, tapi ini mah, I mean masa lebih mahal bayar parkir dibanding tiket masuknya, kan ngga waras. wkwk.

Ceritanya bokapnya putri terpaksa bayar dengan bayaran yang cukup gila, padahal kalo mau di compare dengan wisata alam yang lain, biaya parkirnya masih lebih murah. Idk what happen with this situation. Dengan dalih "kalian ngga bisa naro kendaraan kalo ngga ada kita, kita yang bikin jalan ini" hello, emang disitu ngga ada campur tangan pemerintah? Illegal dong vangsat, emosi gue.

Singkat cerita lagi, kita balik ke rumah putri, dan akhirnya perjalanan pun selesai. Time to comeback home.

Sukabumi Squads with Putri 
Nah, yang paling menarik ini adalah perjalanan ketika pulangnya, hehehe, di awal gue udah bilang kan, selain kereta ada alternatif lain kendaraan yang lebih ekstrim cepetnya, dan sebelum itu juga kita bingung mau pulang naik apa, soalnya tiket kereta udah keabisan, dan alternatif yang pasti diantaranya adalah bis atau angkutan umum (biasa), dan yang kami pilih bukan keduanya, melainkan angkot ekstrim tadi yang kecepatannya di atas rata-rata, bahkan segala maen salip, wkwk, siapa lagi kalo bukan angkot monster.

Keren banget, perjalanan kita jadi lebih cepet dan efisien. :v setidaknya untuk menghemat waktu dan tenaga juga, dan berikut penampakannya. Mungkin kamu juga udah familiar haha.

Angkot Monster 

via radar sukabumi
Pesan moral:
Jadilah tamu yang baik :v, kalo jalan-jalan lebih baik direncanakan biar rame kaya gini, dadakan aja rame, apalagi di planning.
Jangan lupa bawa kantong muntah.
Dan selalu mentadabburi akan ayat-ayat Allah Swt.

- END -

19 comments:

  1. Fokus pada biaya parkir. Mamang-mamang itu malak dan akan bikin pengunjung kapok ke sana, maka akan bikin tempatnya sepi, lalu berimbas pada penghasilannya. Doi itu meras orang agar apa, coba?
    Senang bisa jalan-jalan dengan jalan kaki gitu, gak kerasa capek, ya? Pengen cobain juga. Uh, ngabibita, hi hi.
    Di tempat wisata Garut saja, kayak Drajat dan tempat renang yang aku lupa apa namanya, tiket masuk cuma 25 ribu dan 30 ribu. Parkir gak akan mahal banget. Mungkin cuma 5 atau 10 ribu. Tapi di tempat wisata ziarah Sunan Haruman, biaya parkir mobil bisa 20 ribu. Gak tahu napa mahal. Apa sekarang telah berubah tarif parkir di tempat wisata, ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang kalo berbicara tarif parkir akan selalu menarik, seakan menjadi cerita cinta dunia lain, hahaha. Dan ini udah menjadi rahasia umum kalo parkir emang udah jadi bisnis yang menjanjikan, dan merepotkan bagi yg dimintai parkirnya, terkait dengan kelegalan dan dari mana datangnya atau blm adanya aturan yang baku tentang hal ini. Jadi risih aja gitu, wajarlah kalo tempat wisata rame, parkir mahal, soalnya tingkat waspada jadi tinggi, si penjaga parkir juga jadi ekstra ketat menjaganya, tapi kalo masih sebatas wisata alam, yang apalagi masih sepi, ngga perlu lah semahal itu. wkwk

      Mungkin. wkwk, karena perusahaannya berbeda-beda.
      ...

      Delete
  2. Asik sih naik kuda itu, aku malah waktu SMP apa ya pertama kali naik kuda itu. Ingat terus ketika sabuk kuda kekencengan jadi si kuda jingkrang2 aku sampe jatuh, untung aja gpp. Tapi itu memang kenangan banget. Sekarang belum naik lagi, jadi pengen, terlebih kudanya warna putih, keren.

    Ko kesel sih sama si tukang parkirnya. Kaya mane sih mukanya..ha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk iya bang, ini kudanya putih, jadi gue juga udah mah pengalaman pertama keren lah.

      haha rambut panjang gitu, seperti pada tukang parkir pada umumnya, sama bertato -,

      Delete
  3. ini sih enak, dulu satu pondok barengan sama cewe ya? pondok gue isinya cowo semua sih.

    kyaknya yg terakhir itu lebih mirip ke travel gtu ya, mobilnya antar daerah gtu?
    tapi klo cuma tiga hari, kayaknya masih agak kurang greget buat muter''in bogor. kurang buat wisata kuliner nya
    lebih seru naik kuda lumping. nanti bisa makan beling. cobain aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak gimana gan? wkwk jangan bayangin yang aneh-aneh, hahaha, kita tetap syar'i kok ea. dan cowo semua malah lebih bagus, jadi lebih sedikit dosanya wkwk.

      bukan gan, itu angkutan umum, cuman ya gitu express. wkwk :D ntar deh kalo ada kesempatan gue cerita sekaligus review itu mobil haha.
      Bisa aja mas nih :D

      Delete
  4. Asik ya jalan jalan
    Naik kuda , tak terencana ternyata banyak pesertanya (yang ngikut maksudnya) , dan tetap bersyukur adanya.

    Saya suka konklusinya , tetaplah mentadaburi ayat ayat Allah.
    Karna Allah beri apa yang kita butuh , bukan apa yang kita cinta.
    Dan Allah sebaik baik pembuat rencana dan pelaksana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya walk-walk :D
      Iya setuju mas ridwan, indahny tadabbur alam itu sperti itu.

      Delete
  5. Ah, Bogor keliatan segar sekali yaaa..apalagi bisa naik kuda segala. Jadi ingat pas itu ke Bogor juga naik kereta dan mampir ke Kebun Raya Bogor. Di sana emang sejuk bangettt tapi sayang nggak nyobain asinan. Aku pas itu untung bisa nyobain apple pie yang saat itu sedang ngehits juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo siang ngga sejuk kak, hahaha, kemaren aja kepanasan. kalo sore iya. wah senangnya bisa icip-icip makanan hits :)

      Delete
  6. Sayangnya aku belum pernah ke bogor wkwkw, jadi nggak tau gimana rasanya.

    Jadi kepengen main kuda-kudaan nih, apalagi kudanya cewe kan. Hahahah

    Titip salam ma kang parkir nya sehat-sehat disana, kerja harus cari berkah. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah jangankan ke luar negeri negeri sendiri aja belom ke ubek kan bro? wkwk
      wah ga ngerti aku :v
      siap, mestinya sih, takutnya kan ga berkah iya ga gan?

      Delete
  7. Senang baca cerita pengalaman kek gini, jadi ingat tugas pas SD tentang liburan.


    Eh, seumur2 belum pernah liat kuda secara langsung, liatnya palig kalo ga dibuku sekolah, tv, video klip Awkarin, sama terakhir yang ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk jangan disamain sama cerita sd dong gan :D gue kan ngga nulis kek "Aku kemarin jalan-jalan ke bogor, lalu setelah itu aku bertemu dengan teman-temanku, kemudian aku bertemu seekor kuda putih yang bagus sekali, lalu setelah itu aku... " brrrh

      Ciat, umur berapa umur? :D
      makasih dah mampir bang

      Delete
  8. Mantaap Bocimi squaad :v
    Indahnya silaturrahim :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi il, kapan-kapan ke raja ampat ... aamiin.
      eksilma haji bareng wkwk

      Delete
  9. Wuih, asyik banget kayak mah. Hehe

    Btw, gue gak setuju nih sama pesan moralnya. "Kalo jalan-jalan lebih baik direncanakan biar rame kaya gini, dadakan aja rame, apalagi di planning."

    Gue gak setuju, klo gue di planing pasti gagal. Tapi klo dadakan pasti jadi. HAHAHAHA

    ReplyDelete
  10. Beberapa bulan yg lalu pas masih tinggal di Sukabumi gue sering banget bolak balik ke Bogor-sukabumi naek kereta, ada kali seminggu sekali ampe puyeng wkwk.
    Pernah juga keabisan tiket kereta terus sekali-kalinya naek angkot setan, gila udah panas kebut kebutan lagi, duh inget mati euy.

    ReplyDelete
  11. Soal naik kuda, kayaknya aku belum pernah deh naik kuda. eh bukan kayaknya, emang gak pernah sih. Tapi kalau naik delman pernah, sekali. lah, kok cuman sekali? Lah wong aku bukan tinggal di daerah yang banyak delmannya. Hehe.

    Tapi emang sih, kalau pas capek atau seneng banget itu tidurnya nyenyak, gak ada pikiran rasanya plong gitu, hehe.

    ReplyDelete